Sambungan Kotak Pasir Phuket

Model 'Phuket + Surat Thani / Krabi / Phang Nga Sandbox' yang diperluas TAT mendapat persetujuan utama
Sambungan Kotak Pasir Phuket

Lembaga Pelancongan Thailand (TAT) ingin melaporkan bahawa Pusat Pentadbiran Situasi Ekonomi (CESA) pada pertemuannya semalam (22 Julai 2021) secara prinsipnya menyetujui sebuah proposal yang akan membolehkan pelancong ke Phuket untuk memperpanjang masa tinggal mereka di bawah yang baru, yang disemak semula keperluan.

Cadangan ini bertujuan untuk membolehkan pelancong yang berkunjung di bawah program Phuket Sandbox untuk melanjutkan perjalanan mereka secara 7 + 7. Maksudnya, mereka dapat tinggal di Phuket selama 7 hari dan kemudian mengunjungi destinasi percubaan lain di mana Thailand membuka semula pelancongan sekurang-kurangnya 7 hari, berkuatkuasa pada 1 Ogos 2021.

Destinasi percubaan lain yang dicadangkan adalah Surat Thani (Samui, Ko Pha-ngan, dan Ko Tao), Krabi (Ko Phi Phi, Ko Ngai, dan Pantai Railay), dan Phang Nga (Khao Lak dan Ko Yao).

Di bawah syarat-syarat Phuket Sandbox semasa, pelancong mesti tinggal di Phuket terlebih dahulu selama 14 malam sebelum mereka dapat pergi ke destinasi lain di Thailand. Pelancong yang ingin menginap kurang dari 14 malam di Phuket boleh melakukannya, tetapi dari Phuket, mereka mesti meninggalkan Thailand untuk negara lain.

Cadangan baru itu akan membatalkan syarat yang ada yang menyatakan bahawa pelancong tidak boleh tinggal di Phuket hanya selama 7 malam dan kemudian pindah ke destinasi lain; seperti Samui atau Phang Nga.

Setelah persetujuan secara prinsip dari proposal oleh CESA, yang menangani pemulihan ekonomi dan sosial setelah penyebaran wabak COVID-19, para gabenor provinsi di setiap tujuan percontohan harus berkoordinasi dengan sektor swasta dan awam untuk menciptakan pemahaman tentang apa yang sedang dirancang.

Setiap destinasi perintis masing-masing adalah untuk menyiapkan peraturan dan undang-undang yang diperlukan bersama dengan standar yang sama dengan yang berlaku untuk program Phuket Sandbox untuk memastikan kesihatan dan keselamatan dan untuk mengekang penyebaran COVID-19 di daerah-daerah ini.

Sementara itu, Kementerian Pelancongan dan Sukan dan TAT akan menyerahkan perincian lengkap mengenai rancangan untuk menghubungkan laluan pelancongan antara Phuket dan destinasi perintis lain untuk disetujui oleh Pusat Pentadbiran Situasi COVID-19 (CCSA). Melangkah ke hadapan, mereka juga akan menyiapkan rancangan untuk membuka destinasi lain yang berpotensi untuk disetujui oleh CESA dan CCSA.

Kemajuan Kotak Pasir Phuket

Mesyuarat CESA juga dikemas kini oleh TAT mengenai kemajuan program Phuket Sandbox.

Dari 1-21 Julai 2021, terdapat 9.358 kedatangan pelancong ke Phuket, di mana 9.339 diuji negatif untuk COVID-19. 19 pelancong lain yang positif didapati menjalani prosedur kawalan penyakit wajib.

Tempahan awal hotel antara bulan Julai dan September berjumlah 244.703 malam bilik - atau kadar penghunian rata-rata 10.12% - dan menghasilkan pendapatan 534.31 juta Baht.

Dalam jadual penerbangan untuk Phuket International Airport antara 1-31 Julai 2021, adalah penerbangan terus ke Phuket yang dikendalikan oleh lapan syarikat penerbangan. Ini adalah Singapore Airlines dari Singapura, Etihad Airways dari Abu Dhabi, EL AL Israel Airlines dari Tel Aviv, Emirates dari Dubai, Qatar Airways dari Doha, Turkish Airlines dari Istanbul, Thai Airways International (THAI) dari Stockholm, London, Copenhagen, Frankfurt, Zurich, dan Paris, dan Gulf Air dari Bahrain melalui Bangkok.

Mesyuarat CESA juga menyetujui secara prinsip sebuah rancangan untuk merangsang ekonomi dan pelaburan, seperti yang diusulkan oleh syarikat Thailand dan asing. Ini termasuk melonggarkan sekatan kemasukan dan memfasilitasi pelaburan / tempat tinggal bagi warganegara global yang kaya, pesara kaya, profesional dari Thailand, dan profesional berkemahiran tinggi. Setelah mendapat persetujuan, pihak berkuasa yang berkaitan akan berusaha mengemukakan cadangan tersebut ke hadapan.

sumber: tatnews.org

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.